Penyair terlibat peristiwa. Tapi puisi ditulis setelah penyair mengambil jarak dengan peristiwa itu. Jarak waktu dan jarak peristiwa, apa yang memberinya ruang untuk merenung, membangun dan memberi makna pada apa yang hendak ia tuliskan.