Ada kenakalan dan kejelian mengolah diksi, misalnya pada kata “kelu-kesah” (lazimnya adalah “keluh-kesah”, bukan?) yang tampak sepele tapi kehadirannya memberi banyak tenaga imaji pada sajak ini, menghadirkan muatan emosi.