Pertanyaannya selalu: kenapa? Dan buat apa? Apakah dia menambah makna pada puisi? Ataukah menambah unsur lain seperti emosi misalnya? Jika tidak, perangkat apapun hanya akan tampak sebagai polesan yang tampak dibuat-buat.