Kepadanya bisa ditanyakan kenapa dia tak memanfaatkan Samarinda sebagai sumber imajinasi, metafora, dan imaji puisi-puisinya? Sungai? Nasi kuning? Apa saja yang belum dimanfaatkan bahkan oleh penyair lain yang tinggal di Samarinda.

Iklan