Puisi memang tak jago memasarkan dirinya sendiri, kecuali ketika dipatronkan oleh para pesohor, digubah menjadi musik, diperkaya dengan visual, atau kita membacanya karena anak kita sendiri yang menuliskannya.

Iklan